Presiden Rouhani Tegaskan Iran Akan Terus Perkaya Uranium meski Ditekan

Anton Suhartono ยท Kamis, 16 Januari 2020 - 19:10 WIB
Presiden Rouhani Tegaskan Iran Akan Terus Perkaya Uranium meski Ditekan

Hassan Rouhani (Foto: AFP)

DUBAI, iNews.id - Iran sedang meningkatkan pengayaan uranium lebih besar dibandingkan dengan sebelum penandatanganan kesepakatan nuklir tahun 2015.

Pada 6 Januari lalu, Iran mengumumkan keluar dari komitmen perjanjian nuklir 2015 sebagai respons atas pembunuhan jenderal Qasem Soleimani. AS lebih dulu keluar dari kesepakatan ini pada Mei 2018 disusul dengan pemberian sanksi baru yang memukul perekonomian Iran.

"Kami sedang melakukan pengayaan lebih banyak uranium sebelum kesepakatan dicapai. Tekanan terhadap Iran meningkat tapi kami terus maju," kata Presiden Hassan Rouhani, dalam pidatonya di stasiun televisi, seperti dikutip dari Reuters, Kamis (16/1/2020).

Pada Minggu (12/1/2020), pemimpin Inggris, Prancis, dan Jerman mengeluarkan pernyataan bersama mendesak Iran untuk mematuhi kembali perjanjian nuklir 2015.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan perlunya berbicara kembali dengan Iran untuk membahas batas pengayaan uranium.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan, Presiden Donald Trump perlu mengajukan kesepakatan baru untuk melanjutkan perjanjian nuklir 2015.

Perjanjian nuklir Iran 2015 dengan lima anggota tetap Dewan Keamanan (DK) PBB, yakni Inggris, China, Prancis, Rusia, Amerika Serikat, serta Jerman saat ini dalam kondisi menggantung.

Negara-negara Eropa mendorong pembicaraan dengan Iran untuk menyelamatkan kesepakatan, dengan mengundang Menteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif ke Brussels, Belgia. Namun tampaknya kemajuan tak akan terjadi.

"Program nuklir Iran tidak lagi menghadapi batasan dalam bidang operasional," demikian pernyataan pemerintah Iran.


Editor : Anton Suhartono