Ilmuwan Deteksi Struktur Gelombang Pasir Bergerak Melintasi Mars

Dini Listiyani ยท Kamis, 30 Juli 2020 - 08:02 WIB
Ilmuwan Deteksi Struktur Gelombang Pasir Bergerak Melintasi Mars

Ilmuwan deteksi struktur gelombang pasir bergerak melintasi Mars (Foto: NASA)

CALIFORNIA, iNews.id - Para ilmuwan telah mengamati megaripples di Mars. Gelombang pasir besar yang terlihat di permukaan Mars adalah struktur bergerak dan bukan peninggalan kuno yang terjebak di tempat tersebut sejak lama.

Megaripples, yang juga terjadi di padang pasir di Bumi, umumnya lebih besar dari riak pasir yang lebih kecil. Gelombang terdiri atas butiran pasir yang lebih tebal dan kasar yang berada di bagian atas puncaknya.

Kelimpahan butiran jambul, dikombinasikan dengan angin atmosfer Mars yang sangat tipis dan redup menyebabkan para ilmuwan berpikir, struktur sedimen ini harus berupa formasi statis dan tidak bergerak. Namun, penelitian baru rupanya menunjukkan tidak demikian.

Studi yang dipimpin oleh ilmuwan planet Simone Silvestro dari INAF Capodimonte Astronomical Observatory, Italia mengungkapkan, megariple Mars adalah fenomena yang mengalir. Untuk melihatnya beraksi, Anda perlu menontonnya lebih dekat.

Dengan membandingkan gambar yang diambil oleh kamera High Resolution Imaging Experiment (HiRISE) di Mars Reconnaissance Orbiter selama beberapa tahun, tim Silvestro menemukan, megariple Martin benar-benar bergerak, hanya saja gerakannya sangat lambat.

Antara 2007 dan 2016, megaripples di dua situs Mars, Nili Fossae dan kawah McLaughlin, bergeser dengan kecepatan rata-rata 12 cm setahun, dengan kecepatan tertinggi yang tercatat 19 cm per tahun. Pada tingkat perpindahan yang lambat, mungkin tidak mengherankan pasir bergeser ini dianggap statis.

Lalu, perbandingan sebelumnya yang memeriksa formasi selama jangka waktu lebih pendek hanya dua hingga tiga tahun Mars telah gagal mendeteksi migrasi halus. Kini, ada lebih banyak banyak data probe untuk digunakan, sehingga memberikan pengamatan lebih dekat mengenai apa yang terjadi.

“Kami memiliki kesempatan untuk melihat megaripples ini bergerak karena sekarang kami memiliki lebih dari 10 tahun pengamatan,” kata Silvestro yang dikutip dari Science Alert, Rabu (29/7/2020).

Namun, bukan hanya citra penyelidikan yang diperluas tapi juga pemahaman mengenai apa yang mungkin terjadi di atmosfer Mars. Sebelum ini, para peneliti berpendapat, angin di Planet Merah cukup kuat di dalam atmosfer tipis untuk menggerakkan megaripples.

Angin Mars dapat menggerakkan megaripples asalkan ada bantuan. Para peneliti menyarankan kedekatan bukit pasir lebih besar yang terletak di Nili Fossae dan daerah kawah McLaughlin yang diteliti dapat membantu untuk menggeser megaripples dengan bukit pasir berbutir halus menyediakan volume tinggi fluks pasir yang dapat membantu memindahkan butiran kasar yang berada di atas puncak megaripple.

Tanpa tingkat creep driven-creep seperti itu dari bukit pasir yang asin di sekitarnya, megaripple Mars kemungkinan tidak akan bisa bergerak terlalu banyak. Meskipun megaripples ini lambat, faktanya peneliti dapat melihat mereka bergerak sama sekali tidak hanya mewakili peningkatan yang signifikan dalam pengetahuan soal kondisi atmosfer di Mars.

Editor : Dini Listiyani