Harga Minyak Dunia Melonjak Dipicu Kebijakan OPEC+ dan Pelonggaran Lockdown China

Anggie Ariesta, Dinar Fitra Maghiszha ยท Senin, 05 Desember 2022 - 10:37:00 WIB
Harga Minyak Dunia Melonjak Dipicu Kebijakan OPEC+ dan Pelonggaran Lockdown China
Ilustrasi harga minyak. (Foto: istimewa)

JAKARTA, iNews.id - Harga minyak dunia melonjak lebih dari 1 persen pada Senin (5/12/2022), dipicu kebijakan organisasi pengeskspor minyak bumi dan sekutunya (OPEC+) yang mempertahankan pemangkasan produksi, dan pelonggaran pembatasan Covid-19 di China.

Minyak mentah berjangka Brent untuk kontrak Februari naik 1,74 persen di 87,09 dolar AS per barel pukul 09:25 WIB, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS tumbuh 1,72 persen, menjadi 81,43 dolar AS per barel.

Hal itu dipicu kebijakan OPEC+ pada Minggu (4/12/2022) yang sepakat tetap memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari (bpd) dari November hingga 2023.

Analis mengatakan, keputusan tersebut bakal sejalan dengan kebijakan Uni Eropa dan negara G7 untuk membatasi harga jual Rusia sebesar 60 dolar AS per barel.

"Keputusan tersebut mencerminkan masih akan ada ketidakpastian pasokan dan permintaan dalam beberapa bulan mendatang," kata analis ANZ Research dalam catatan, dilansir Reuters, Senin (5/12/2022).

Apabila kebijakan UE diterapkan, maka kelompok negara biru tersebut diproyeksikan akan mengganti minyak mentah Rusia dengan minyak dari Timur Tengah, Afrika Barat dan Amerika Serikat, yang akan memperkuat harga minyak setidaknya dalam waktu dekat, kata wakil presiden Wood Mackenzie Ann-Louise Hittle dalam sebuah catatan .

"Harga saat ini terbebani oleh ekspektasi pertumbuhan permintaan yang lambat, meskipun ada larangan impor minyak UE untuk minyak mentah Rusia dan batasan harga G7. Penyesuaian larangan UE dan batasan harga kemungkinan akan mendukung harga sementara," kata Hittle.

Sebelumnya harga minyak melemah seiring kebijakan nol-Covid China yang membebani permintaan. Kendati demikian, setelah regulasi tersebut dilonggarkan di sejumlah kota termasuk Beijing dan Shanghai, harga minyak perlahan bergerak naik.

Equity Research PT Kanaka Hita Solvera Raditya Krisna Pradana, mengatakan pelonggaran China ini berdampak pada harga minyak dunia yang sebelumnya tergelincir karena ketidakpastian menjelang pertemuan OPEC+.

"Namun kalau kita lihat tren satu minggu yang lalu minyak dunia, oil WTI dan Brent mengalami peningkatan yang cukup signifikan, hal ini salah satunya didorong oleh pelonggaran China," kata Raditya dalam Market Buzz Power Breakfast IDX, Senin (5/12/2022).

Adapun pekan lalu minyak WTI meningkat hampir 5 persen dan 2,5 persen untuk Brent, tentunya pelonggaran berdampak positif bagi minyak.

Editor : Jeanny Aipassa

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda