Ini Dia Sosok Arsitek Rusia di Balik Serangan Balasan Putin terhadap Sanksi Ekonomi Barat

Dinar Fitra Maghiszha · Senin, 01 Agustus 2022 - 06:51:00 WIB
Ini Dia Sosok Arsitek Rusia di Balik Serangan Balasan Putin terhadap Sanksi Ekonomi Barat
Ini dia sosok arsitek Rusia di balik serangan balasan Putin terhadap sanksi ekonomi Barat.

MOSKOW, iNews.id - Sanksi ekonomi Barat terhadap Rusia karena menginvasi Ukraina telah membuat negara itu memberikan serangan balasan. Beberapa serangan balas dendam Rusia, salah satunya mendesak negara Eropa menggunakan rubel untuk transaksi gas.  

Mengutip Bloomberg, pejabat yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, sosok arsitek di balik serangan balasan Rusia terhadap sanksi ekonomi yang diberikan negara-negara Barat adalah Maxim Oreshkin. Pria berusia 40 tahun ini adalah penasihat ekonomi Presiden Rusia Vladimir Putin.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022, Oreshkin telah menjadi anggota kunci di lingkaran dalam kebijakan ekonomi Putin. Dia disebut sebagai salah satu dari beberapa orang dalam yang memiliki pengalaman tentang finansial negara-negara Barat. 

"Mereka sekarang sibuk mencari cara untuk menghindari sanksi dan melakukannya dengan cukup sukses. Tapi semua uang yang diperoleh digunakan untuk perang," kata Sergei Guriev, ekonom yang memberi nasihat kepada pemerintah pada tahun-tahun awal pemerintahan Putin tetapi kemudian melarikan diri ke Paris, di mana dia sekarang menjadi Rektor Science Po. 

Pertahanan telah membantu Kremlin menghindari kerusakan ekonomi terburuk yang dikhawatirkan ketika sanksi pertama kali dijatuhkan. Rubel menutup kerugian dan  menjadi mata uang dengan kinerja terbaik karena puluhan miliar dolar AS dan euro mengalir untuk energi dan ekspor lainnya.

Menggunakan pengaruh Rusia atas pasokan gas ke Eropa, permintaan rubel Oreshkin membuat Putin tampak seolah-olah melawan serangan sanksi awal. Pada akhirnya, itu memaksa Uni Eropa (UE) untuk mundur karena sebagian besar konsumen besar menandatangani persyaratan baru, yang mencakup kewajiban untuk membuka rekening khusus dengan Gazprombank JSC untuk menjaga pemberi pinjaman bebas dari sanksi.

"Saya menganggap dampak penggunaan skema rubeluntuk gas menjadi positif," ujar Oreshkin kepada Bloomberg.

Dia membisikkan retorika berkembang yang berakhir dengan pidato kepresidenan. Mengomentari frasa yang akan segera diulangi Putin berulang kali, dia menggambarkan penyitaan cadangan internasional Rusia sebagai pelanggaran nyata oleh AS dan Uni Eropa atas kewajiban mereka kepada Rusia.

Dia juga membantu menyusun rencana untuk membatasi dampak karena bank-bank Rusia terputus dari layanan intelijen keuangan SWIFT dan menolak seruan dari orang dalam berpengaruh lainnya untuk kontrol negara yang lebih besar sambil mengisolasi ekonomi Rusia dari dunia.

Putin baru-baru ini membawa Oreshkin dalam perjalanannya ke Iran, yang memiliki pengalaman puluhan tahun menangani sanksi Barat

Maxim Oreshkin. Foto: Reuters
Maxim Oreshkin. Foto: Reuters

Editor : Jujuk Ernawati

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda