Aksi Demo Anti-Lockdown China Tekan Bursa Global

Anggie Ariesta ยท Selasa, 29 November 2022 - 11:38:00 WIB
Aksi Demo Anti-Lockdown China Tekan Bursa Global
Aksi demo anti-lockdown di China memicu tekanan pada bursa global termasuk BEI. (Foto: dok iNews)

JAKARTA, iNews.id - Aksi demo anti-lockdown untuk mencegah penyebaran Covid-19 di China memicu tekanan pada bursa global, termasuk Bursa Efek Indonesia (BEI).

CEO Edvisor.id, Praska Putrantyo, mengatakan aksi demo anti-lockdown tersebut menjadi sentimen negatif yang membuat investor khawatir terhadap perlambatan ekonomi di negeri tirai bambu itu. 

Menurut dia, sebagai negara ekonomi kedua terbesar di dunia, perlambatan ekonomi China akan berimbas pada ekonomi global termasuk negara-negara berkembang sepertidi Asia Tenggara. 

"Kita lihat exposure ekonomi China ke negara Asean juga cukup besar dimana punya andil juga pada proyek ekonomi global," kata Praska dalam Market Buzz Power Breakfast IDX, Selasa (29/11/2022).

Hal itu, lanjutnya, memicu aksi jual saham yang dilakukan investor di bursa global, sehingga menimbulkan tekanan. Pada perdagangan Senin, Bursa Wall Street di Amerika Serikat ditutup melemah. 

Pada perdagangan saham hari ini, Bursa Asia bergerak mixed dengan kecenderungan melemah. Pergerakan bursa Asia sudah mereda untuk menghadapi kekhawatiran, apalagi sentimen global masih membayangi.

Berdasarkan data pertumbuhan ekonomi tahun lalu, China mengalami penurunan, hal tersebut yang membuat investor khawatir ketika ada pengetatan lockdown di sejumlah kota besar di China.

Praska melihat ada jalan tengah yakni vaksinasi massal khususnya untuk lansia. Hal itu karena adanya kontra dalam kegiatan saat ini yang dinilai pandemi sudah reda.

"Perlambatan ekonomi ini bisa kemana-mana khususnya harga komoditas atau energi ya seperti minyak mentah," kata Praska.

Dia mengungkapkan, rilis data The Fed nanti di bulan November akan terlihat hasil dampak dari kebijakan lockdown tersebut hingga sentimen suku bunga acuan meskipun inflasi sudah melambat di AS.

Secara implikasi ke domestik, untuk saham berbasis energi memang komoditas minyak mentah diketahui sudah melemah.
Untuk sahamnya, sudah terlihat dampak dari penurunan harga komoditas tersebut seperti MDKA juga Elnusa.

Berikut saham-saham pilihan di BEI yang bisa dikoleksi:

PGAS 1830 - 1900 BUY
ASII 6100 - 6350 BUY
TAPG 670 - 720 BUY
INCO 7020 - 7400 BUY.

Editor : Jeanny Aipassa

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda