Diet Tinggi Lemak dapat Sebabkan Serangan Jantung Dini, Ini Faktanya!

Diana Rafikasari · Kamis, 11 Maret 2021 - 14:55:00 WIB
Diet Tinggi Lemak dapat Sebabkan Serangan Jantung Dini, Ini Faktanya!
Diet tinggi lemak berpotensi risiko serangan jantung dini. (Foto: Reuters Health)

JAKARTA, iNews.id - Mengkonsumsi makanan tinggi lemak dapat mengaktifkan respons di jantung yang menyebabkan pertumbuhan yang merusak dan bisa menyebabkan risiko serangan jantung yang lebih besar.

Sebuah makalah yang diterbitkan di Biochemical and Biophysical Research Communications, para peneliti mengamati efek dari memberi makan tikus diet tinggi lemak pada tingkat stres oksidatif pada sel-sel jantung.

Tim dari University of Reading menemukan bahwa sel-sel dari tikus memiliki dua kali lipat jumlah stres oksidatif, dan menyebabkan sel-sel jantung menjadi 1,8 kali lebih besar karena hipertrofi jantung yang dikaitkan dengan penyakit jantung.

“Penelitian kami menunjukkan satu cara di mana diet tinggi lemak dapat menyebabkan kerusakan pada sel-sel otot yang membentuk jantung kita. Tampaknya peralihan terjadi pada tingkat sel ketika tikus diberi makan makanan berlemak tinggi yang menyebabkan protein yang biasanya tidak berbahaya, Nox2, menjadi terlalu aktif," kata penulis pertama bernama Dr Sunbal Naureen Bhatti, dari University of Reading.

"Sifat pasti bagaimana protein Nox2 bekerja menyebabkan kerusakan oksidatif dan memicu hipertrofi destruktif masih diteliti. Penelitian kami dengan jelas menunjukkan bahwa diet tinggi lemak berpotensi menyebabkan kerusakan signifikan pada jantung," ujarnya dilansir dari Healthshots, Kamis (11/3/2021).

Para peneliti mengungkapkan fokus pada protein kunci Nox2 yang diyakini terkait dengan peningkatan stres oksidatif di jantung. Studi ini menemukan tikus yang diberi makanan tinggi lemak memiliki aktivitas Nox2 dua kali lipat, yang juga menyebabkan jumlah spesies oksigen reaktif (ROS) yang serupa, radikal bebas yang dikaitkan dengan kerusakan patologis tubuh.

Untuk memeriksa apakah Nox2 terlibat dalam menyebabkan stres jantung, tim membandingkan hasil dengan tikus yang dibiakkan secara khusus untuk melumpuhkan Nox2, menghentikan aktivasi protein pada tingkat sel. Tikus 'knock out' juga diberi makan makanan tinggi lemak, tetapi menunjukkan sedikit atau tidak ada peningkatan stres oksidatif yang sama.

Selain itu, tim menggunakan tiga eksperimental yang diketahui dapat mengurangi produksi ROS terkait Nox2, dan menemukan bahwa ketiganya menunjukkan beberapa janji dalam mengurangi efek ROS dalam merusak jantung tikus. Tikus yang diberi diet tinggi lemak menerima 45% konsumsi kalori mereka dari lemak, 20% dari protein, dan 35% karbohidrat.

Editor : Dyah Ayu Pamela