Hikmah

5 Amalan 10 Muharram yang Dianjurkan, Nomor 4 Hari Rayanya Anak Yatim

Kastolani · Minggu, 07 Agustus 2022 - 17:20:00 WIB
5 Amalan 10 Muharram yang Dianjurkan, Nomor 4 Hari Rayanya Anak Yatim
Amalan 10 Muharram yang dianjurkan salah satunya menyantuni anak yatim. 10 Muharram juga disebut Hari Raya Anak Yatim. (Foto: MPI)

JAKARTA, iNews.id - Muslim dianjurkan memperbanyak amalan ibadah tiap 10 Muharram atau Hari Asyura. Ada banyak peristiwa yang terjadi pada 10 Muharram yang mengandung hikmah seperti tragedi Karbala yakni terbunuhnya cucu Nabi Muhammad SAW, selamatnya Nabi Musa as dari kejaran Firaun dan berlabuhnya kapal Nabi Nuh dari peristiwa banjir bandang selama enam bulan. 

Amalan 10 Muharram

Bulan Muharram merupakan salah satu dari empat bulan mulia (haram) dalam Islam. Tahun ini, 10 Muharram atau Asyura jatuh pada Hari Senin, 8 Agustus 2022.

Direktur Rumah Fiqih Indonesia, Ustaz Ahmad Sarwat MA dalam kajiannya dikutip dari laman rumah fiqih menjelaskan, dalam kitab I‘anatut Thalibin, salah satu kitab yang banyak digunakan dalam mazhab Asy-Syafi‘iyyah, pada jilid 2 hal 267, disebutkan bahwa memang banyak amalan di bulan Muharram.

Penulis kitab itu, Abu Bakar Al-Bakri (w. 1310 H)  mengutip nazham yang disusun anonim (tanpa nama pengarang) berkaitan dengan amalan di bulan Muharram itu yaitu:

صم صل زر عالما واكتحل....رأس اليتيم امسح تصدق واغتسل 

Puasalah, Shalatlah, Silaturrahim-lah, mandilah (sunnah) kepala anak yatim usaplah, bersedekahlah dan pakailah celak mata.

..وسع على العيال قلم ظفرا ....وسورة الاخلاص قل ألفا تصل

Luaskan belanja, potonglah kuku, kunjungi ulama, tengoklah orang sakit, bacalah surat Ihklas 1000 kali.

Berkaitan dengan Bulan Muharram yang disebut bulan mulia, Allah SWT berfirman :

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ

“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus..” (QS. At-Taubah: 36).

Bulan Muharram juga dinamakan Syahrullah atau Bulan Allah. Dari Abu Hurairah radhiallahu‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

أفضل الصيام بعد رمضان شهر الله المحرم

“Sebaik-baik puasa setelah Ramadlan adalah puasa di bulan Allah, bulan Muharram.” (HR. Muslim).

Dalam Syarah Shahih Muslim, Imam An Nawawi menyebutkan bahwa, “Hadits ini menunjukkan bahwa Muharram adalah bulan yang paling mulia untuk melaksanakan puasa sunnah".

Editor : Kastolani Marzuki

Halaman : 1 2 3

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda