Ilmu Tajwid

Hukum Bacaan Ra Tafkhim, Tarqiq Beserta Pengertian dengan Contoh

Kastolani · Kamis, 09 September 2021 - 21:30:00 WIB
Hukum Bacaan Ra Tafkhim, Tarqiq Beserta Pengertian dengan Contoh
Membaca Al quran agar baik dan benar perlu mengetahui hukum bacaan Ra. (Foto: ist)

JAKARTA, iNews.id - Hukum bacaan Ra merupakan salah satu pembahasan dalam ilmu tajwid agar bisa membaca Al quran dengan fasih, baik dan benar. Sebab, membaca ayat-ayat Al-quran harus sesuai dengan kaidah ilmu tajwid.

Hukum bacaan Ra terbagi dalam tiga macam yaitu, Tafkhim, Tarqiq, dan Jawazul Wajhain.

1. Hukum Bacaan Ra Dibaca Tafkhim

Tafkhim yaitu hukum membaca huruf Ra (ر) dengan mengucapkan secara tebal sampai memenuhi mulut ketika mengucapkannya. 
Hukum membaca huruf Ra (ر) dibaca tafkhim atau tebal apabila:

a. Apabila huruf Ra yang berharakat dlommah atau dhommah tanwin

Contoh : الْكٰفِرُوْنَۙ - لِاِيْلٰفِ قُرَيْشٍۙ

b. Ra ( ر ) sukun atau sukun karena waqaf, yang huruf sebelumnya berharakat fathah atau dhammah.

Contoh:  وَانْحَرْۗ - هُوَ الْاَبْتَرُ

c. Ra ( ر)  sukun karena waqaf sebelumnya huruf sukun dan sebelumnya lagi huruf yang berharakat fathah atau dhammah.

Contoh: وَالْفَجْرِۙ - وَلَيَالٍ عَشْرٍۙ

2. Hukum Bacaan Ra Tarqiq

Tarqiq yaitu hukum membaca huruf Ra dengan dibaca tipis. Hukum membaca huruf Ra dibaca tarqiq atau tipis apabila:

a. Ra yang berharakat kasrah, baik pada awal kata, pertengahan kata atau akhir kata, pada kata kerja (fiil) ataupun pada kata benda (isim).

Contoh: اَلْقَارِعَةُۙ

b. Ra yang sebelumnya terdapat ya sukun ( ْي) 

Contoh: غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ

Editor : Kastolani Marzuki

Halaman : 1 2 3

Bagikan Artikel: