Nuansa Berbeda Sepeda Nusantara di Kota Ambon

Reynaldi Hermawan ยท Minggu, 04 November 2018 - 14:01 WIB
Nuansa Berbeda Sepeda Nusantara di Kota Ambon

Ribuan peserta Sepeda Nusantara memadati Jalan Raya A.Y. Patty, Kota Ambon, yang menjadi lokasi start dan finis. (Foto: Kemenpora)

AMBON, iNews.id – Pekan pertama di awal November, Sepeda Nusantara 2018 hadir di Kota Ambon. Ribuan peserta  memadati Jalan Raya A.Y. Patty, yang menjadi lokasi start dan finis dari salah satu program unggulan Kemenpora dibawah payung Ayo Olahraga itu.

Wajah ceria jelas terpancar dari mereka yang akan menempuh jarak 15 km saat dilepas Wali Kota Ambon, Richard Louhenapessy, SH yang didampingi Asisten Deputi Pengembangan Olahraga Tradisional dan Layanan Khusus Kemenpora, Bayu Rahadian, Sabtu (3/11/2018).

"Kegiatan Sepeda Nusantara di Kota Ambon kali ini benar-benar beda. Terasa sekali suasananya sangat menyejukkan. Santai dan rileks sesuai dengan motto program Ayo Olahraga yang diluncurkan Kemenpora, yakni Tabea ... Sepeda Nusantara Kota Ambon sesuai konsep," kata Bayu Rahadian.

Ya, Sepeda Nusantara menjadi andalan program Ayo Olahraga Kemenpora dalam rangka memasyarakatkan olahraga dan menjaga kebugaran masyarakat.

"Saatnya, olahraga itu menjadi lifestyle (gaya hidup) di kalangan masyarakat, karena bersepeda merupakan cara paling mudah dan murah untuk memasyarakatkan olahraga. Perlu dicatat bahwa olahraga itu menjadi salah satu poin penting dalam mendukung Gerakan Masyarakat Hidup Sehat," jelasnya.

Manfaat kegiatan Sepeda Nusantara, juga dipaparkan Wali Kota Ambon, Richard Louhenapessy, SH. Menurutnya, olahraga bisa menembus batas di tengah suasana politik yang memanas dalam rangka meningkatkan persatuan antara masyarakat Indonesia yang berbeda-beda suku dan agama. "Melalui olahraga mari kita tingkatkan persatuan dan kesatuan. Torang samua basudara," katanya.

Richard Louhanapessy juga tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada Kemenpora yang memberikan kepercayaan kepada Kota Ambon menjadi salah satu dari 70 Kabupaten/Kota yang menjadi tempat kegiatan olahraga nasional Sepeda Nusantara.

Ucapan yang sama juga dilontarkan Romeo Soplanit SH MH, Kadispora Kota Ambon. "Kegiatan Sepeda Nusantara yang kedua kalinya ini mendapat sambutan hangat dari masyarakat kota Ambon dengan meningkatnya jumlah peserta hingga mencapai ribuan pesepeda. Kami berharap Kemenpora bisa memberikan kepercayaan kepada kota Ambon menggelar kegiatan lainnya yang berskala nasional," ujarnya.

Yang menarik dalam kegiatan ini adalah penampilan tarian tradisional Tirene Ma'Mae/Tabea, serta tarian tradisi kreasi baru Jujaro dan Mungare yang dibawakan oleh empat sampai lima orang yang biasanya dipentaskan pada acara penyambutan para tamu yang berkunjung ke kota Ambon.

Tarian dengan gerakan melompat, dan berlari ini menggambarkan kharakteristik generasi muda yang bersemangat dan dinamis untuk mencapai tujuan. Dan, tarian yang diperankan nona Ambon yang bergandengan tangan ini menggambarkan kehidupan orang basudara dalam bingkai "Pela Gandong". Gerakannya mengandung makna, "Ale, Beta Deng Dia Katong Basudara."


Editor : Abdul Haris